05 Desember 2022
  • PORTAL BERITA ONLINE
  • NEWS AND ENTERTAINTMENT ONLINE
  • BERANI BEDA..!!
  • MENGEKSPOS KALIMANTAN & TIMUR INDONESIA

WHO Apresiasi Presidensi G20 Indonesia Usung Tema Infrastruktur Kesehatan Global


WHO Apresiasi Presidensi G20 Indonesia Usung Tema Infrastruktur Kesehatan Global
Senior Adviser to Director Jenderal World Health Organization (WHO), Bruce Aylward . (ist)

EKSPOSKALTIM.COM, Bali - Senior Adviser to Director Jenderal World Health Organization (WHO), Bruce Aylward menyampaikan apresiasi atas inisiatif Indonesia selaku Presidensi G20 mengangkat tema infrastruktur kesehatan global sebagai salah satu agenda G20 tahun ini.

Menurutnya, infrastruktur kesehatan global masih menjadi pekerjaan rumah terbesar negara-negara di dunia.

Hal ini terbukti ketika dunia menghadapi pandemi COVID-19 yang tidak hanya menguncang sektor kesehatan, namun juga berdampak pada sektor ekonomi sehingga terjadi pelambatan dan bahkan aktivitas ekonomi terhenti.

Bruce menegaskan, selama sistem kesehatan global tidak diperbaiki, dunia tetap akan rentan terhadap bencana yang mungkin terjadi di masa mendatang.

"Maka dari itu, kita harus memperhatikan kesehatan masyarakat dunia. Kita membutuhkan penguatan dan stabilitas infrastruktur kesehatan global. Dan sungguh luar biasa Presidensi G20 Indonesia telah melihat dan mengangkat masalah ini sebagai isu prioritas. Kita tidak dapat menyelesaikan isu ini tanpa peran G20," kata Bruce dalam diskuis daring yang digelar Forum Merdeka Barat 9 (FMB9) pada Minggu (14/11/22).

Kabar baiknya, Bruce mengakui, G20 merupakan kumpulan negara-negara yang memegang 60 persen populasi dunia dan 80 persen negera-negara G20 merupakan raksasa ekonomi dunia.

Tantangan Dunia Hadapi Pandemi Covid-19 Bruce menambahkan, salah satu tantangan terbesar yang dihadapi dunia adalah adanya kesenjangan pada "Primary Health Care" atau Layanan Kesehatan Dasar yang mencakup hampir seluruh dunia, bahkan di negara-negara berpendapatan tinggi. Padahal, layanan kesehatan dasar adalah hal yang penting dan menjadi kebutuhan bagi semua orang.

"Lebih dari 2 miliar orang tidak memiliki akses ke pelayanan kesehatan dasar. Apa yang terjadi ketika pandemi seperti covid-19 menghantam, sistem kesehatan di seluruh dunia mengalami kerusakan. Karena kita berada dalam dunia yang saling terhubung, kita semua menderita," pungkasnya.

Maka dari itu, kata Bruce menegaskan, masalah sistem kesehatan global perlu kerjasama dan kolaborasi seluruh dunia.

"Kita tidak dapat menyelesaikan
masalah ini tanpa kerjasama dan kolaborasi seluruh dunia," tukasnya.

Masalah Akses dan Ketersedian Pangan

Pada kesempatan yang sama, Chief Economics Food and Agriculture
Organization (FAO) Maximo Torero mengatakan tahun ini dunia sedang menghadapi tantangan terbesar yakni akses pangan. Masalah ini muncul karena harga pangan yang kian mahal dan imbas dari konflik Rusia-Ukraina.

"Dunia saat ini sedang menghadapi tantangan besar yang sangat luar biasa. Tahun ini kita mengalami masalah yang disebut "akses pangan" dan penyebabnya terjadinya kondisi ini adalah harga pangan yang kian mahal," ujar Maximo.

Maximo menyebutkan, kenaikan harga pangan tertinggi sepanjang sejarah terjadi pada bulan Maret tahun ini. Kendati sempat turun namun tetap tidak siginifikan sehingga harga pangan tetap dinilai tinggi.

Masalah akses pangan ini, Maximo menjelaskan, menutup pintu bagi
masyarakat pada sumber-sumber pangan. Artinya, banyak masyarakat dunia tidak bisa membeli makanan. Hal itu yang membuat pihaknya menyebut ini sebagai masalah akses pangan.

"Artinya, masyarakat tidak punya banyak sumber pangan dan tidak akan bisa membeli makanan. Oleh karena itu, kita sebut ini sebagai masalah akses pangan," tukasnya.

Maximo menambahkan, masalah akses pangan ini terjadi selain karena pembatasan selama pandemi covid-19 untuk menekan laju penyebaran virus, juga karena perang Rusia-Ukraina.

"Kondisi ini terjadi setelah pandemi covid-19 dimana harga pangan tinggi dan makin meroket karena perang di Ukraina. Alasan utamanya adalah karena Federasi Rusia dan Ukraina merupakan eksportir dari 30 persen biji gandum untuk dunia. Sementara Federasi Rusia merupakan eksportir utama pupuk dunia,"

"Jadi tahun ini masalah akses pangan. Tahun depan akan menjadi tantangan terbesar adalah ketersediaan pangan," tambahnya.

Kegiatan FMB9 juga bisa diikuti secara langsung di kanal youtube FMB9ID_IKP. Nantikan update informasi akurat, data valid dengan narasumber terpercaya di FMB9ID_ (Twitter), FMB9.ID (Instagram), FMB9.ID (Facebook). (*)

Reporter : Rilis FMB9    Editor : Abdullah

Apa Reaksi Anda ?

0%0%0%0%0%0%0%0%


Comments

comments


Komentar: 0