21 September 2017
  • PORTAL BERITA ONLINE
  • NEWS AND ENTERTAINTMENT ONLINE
  • BERANI BEDA..!!

Yusran: Jadi atau Tidak Jadi Gubernur, Jalan Sotek-Bongan Harus Terbangun


Yusran: Jadi atau Tidak Jadi Gubernur, Jalan Sotek-Bongan Harus Terbangun
Bupati PPU, Yusran Aspar. (helloborneo.com)

EKSPOSKALTIM.COM - Yusran Aspar, Bupati Penajam Paser Utara (PPU) mengatakan bahwa, jadi atau tidak jadi Gubernur Kaltim ia tetap akan memperjuangkan pembangunan jalan penghubung Kelurahan Sotek-Bongan, Kutai Barat. 

Diketahui Yusran akan memanggul jabatan sebagai bupati PPU hingga 2018 mendatang.  “Jadi atau tidak jadi Gubernur Kaltim, pembangunan Jalan Sotek-Bongan harus terwujud. Karena ini merupakan sarana penghubung lintas Kaltim terpenting yang harus terlaksana demi kepentingan seluruh masyarakat Kaltim,“ sebut Yusran Aspar, baru baru ini.  

Baca jugaAtensi Karhutla di Daerah Lumbung Padi Kubar

Yusran mengatakan, selama ini jika masyarakat PPU ataupun Balikpapan ingin melakukan perjalanan menuju Sendawar, Kabupaten Kutai Barat dan wilayah sekitarnya harus melalui jalur darat menempuh perjalanan selama 8-9 jam, melalui Samarinda.  

Padahal, sebutnya, jika sarana penghubung lintas Kaltim ini baik, diperkirakan perjalanan PPU-Kutai Barat melalui Sotek-Bongan hanya membutuhkan waktu selama 1-2 jam perjalanan.  

Ia mengaku prihatin dengan kondisi tersebut.  Dengan tekad dan perjuangan yang besar, ia terus akan memperjuangan pembangunan jalan penghubung itu.  

“Sejak awal 2003 lalu, pembangunan jalan Sotek-Bongan ini telah kami usulkan kepada Gubernur," sambungnya.  

Namun hingga kini pelaksanaannya tidak ada sama sekali dari Pemprov Kaltim. Padahal Jika semua terlaksana akan menjadi fasilitas penghubung terbaik bagi masyarakat.  

"Mereka dari Kutai Barat langsung terkoneksi melalui jalur Bongan-Sotek, kemudian terkoneksi dengan Jembatan Tol Teluk Balikpapan nantinya yang menyambungkan langsung menuju Bandara Internasional Sepinggan,“ bebernya. 

Yusran menambahkan, Provinsi Kaltim adalah provinsi kaya di Indonesia. Namun pembangunan insfrastruktur jalan menjadi persoalan utama di seluruh wilayahnya.

Ia mengaku, jika memperoleh kepercayaan dari seluruh masyarakat di Kaltim untuk menjadi Gubernur, yang menjadi prioritas utama pembangunan baginya adalah insfrastruktur jalan di seluruh wilayah Kaltim.  

Kondisi daerah di Kaltim saat ini, lanjutnya, bisa dibilang telah menerima ketidakadilan selama puluhan tahun dari pemerintah pusat. Lantaran sumber daya alam hampir seluruhnya tereksploitasi namun minim berimbas ke masyarakat. 

“Dengan kekayaan yang dimiliki Kaltim saat ini, berbanding terbalik dengan keadaan daerah kita saat ini.  

Kondisi jalan lintas Kaltim sebagian mengalami persoalan, kata Yusran, berbanding jauh dengan jalan-jalan di pulau Jawa sana. Bagaimana kalau Kaltim sudah tidak mempunyai sumber daya alam lagi ke depan? "Kasihan anak-cucu kita pada era 2020 ke atas, semua itu harus kita pikirkan,” bebernya. 

Luar Jawa, lanjutnya, tidak memperoleh perhatian yang proporsional dari pemerintah pusat.  Contohnya Kaltim. Padahal, jika dilihat secara luas wilayah dibanding Jawa hanya 5 persen dari luas seluruh Indonesia, tetapi 70 persen anggaran negara tersedot habis untuk Pulau Jawa.  

“Suatu contoh kecil saja, jika setiap tahun Kaltim menyetor ke kas negara dari hasil Migas sebesar Rp 180 trilliun dan yang kembali ke Kaltim hanya antara Rp 5-7 trilliun. Maka bukankah ini sebuah penghisapan sumber daya alam ke Kaltim oleh pemerintah pusat?” kata Yusran. 

Dengan kondisi ini, Yusran sangat prihatin dan harus ada sebuah perubahan berarti di daerah ini. Terlebih kondisi sebagian SDA di daerah telah habis. Hutan mulai gundul. Batubara habis.  

Berbagai kekayaan alam lainnya telah musnah. Bagaimana nasib masa depan seluruh anak-anak di Kaltim, termasuk di Kabupaten PPU ini? Percuma mereka sekolah tinggi jika semua SDA telah habis. 

“Kami selalu memikirkan pembangunan untuk masa depan anak-anak kita. Jujur saja, bila seluruh SDA ini telah tiada, apa yang akan digunakan untuk membiayai seluruh pembangunan di Daerah? Misalkan pembangunan jalan, sekolah, rumah sakit, fasilitas air bersih dan sebagainya, yang semua itu memang harus dipersiapkan sejak saat ini untuk anak-anak kita mendatang memasuki tahun 2020,” kata dia

Reporter : Humas Pemkab PPU    Editor : Fariz Fadhillah

Apa Reaksi Anda ?

0%0%0%0%0%0%0%0%


Comments

comments


Komentar: 0