16 November 2018
  • PORTAL BERITA ONLINE
  • NEWS AND ENTERTAINTMENT ONLINE
  • BERANI BEDA..!!
  • MENGEKSPOS KALIMANTAN & TIMUR INDONESIA

Inilah Penyebab Warga di Bone Sulit Dapatkan Gas Elpiji 3 Kilogram


Inilah Penyebab Warga di Bone Sulit Dapatkan Gas Elpiji 3 Kilogram
Pemilik Pangkalan LPG (elpiji, red) 3 kilogram Pertamina Region VII Gas Domestik, Rudi. (EKSPOSTimur/Tamrin)

EKSPOSKALTIM, Bone, Sulsel - Selama beberapa pekan terakhir, masyarakat Kabupaten Bone, Provinsi Sulawesi Selatan (Sulsel) kesulitan mendapatkan gas elpiji 3 kilogram atau gas tabung melon.

Beberapa warung atau pengecer yang biasa menjual hanya tersedia tabung kosong. Kelangkaan ini pun mengakibatkan harga gas ukuran ini pun bervariatif di warung, bahkan ada yang menjual hingga Rp23 ribu per tabung.

Meski begitu, salah satu pemilik Pangkalan LPG (elpiji, red) 3 kilogram Pertamina Region VII Gas Domestik, Rudi, menampik jika telah terjadi kelangkaan gas elpiji 3 kilogram di Kabupaten Bone.

Karena menurutnya, setiap harinya pangkalan mendistribusikan 560 tabung gas elpiji ukuran ini ke pengecer, tanpa ada satu tabung pun yang tersisa di pangkalan.

“Setiap hari kita dapat 560 tabung dari agent. Kalau paginya datang, sorenya habis lagi kita distribusikan semuanya ke pengecer. Itu berlangsung setiap hari, kecuali hari Minggu karena libur,” kata Rudi, saat ditemui di Pappolo, Kecamatan Tanete Riattang, Jumat (27/1/2017) sore tadi.

(Baca juga: Jelang Pilgub Sulsel, IKMB Unhas Tekan Angka Golput di Kalangan Pemilih Pemula)

Rudi menambahkan, gas elpiji 3 kilogram itu sebenarnya tidak langka, hanya saja pengguna yang semakin meningkat, sehingga jumlah pasokan yang ada tak bisa memenuhi semua kebutuhan masyarakat.

Sulitnya memenuhi semua kebutuhan ini juga yang mendasari pengecer untuk bermain harga. Namun, ia mengaku geram jika pengecer menaikkan harga dengan alasan kelangkaan gas di pangkalan.

“Kalau ada pengecer yang bilang gas elpiji ini langka, itu orang tak bertanggung jawab. Soalnya setiap pangkalan mendistribusikan 560 tabung ke pengecer setiap harinya,” ujarnya.

Begitu pun dengan pangkalan, kata dia, bilamana ada pangkalan yang mengatakan gas elpiji 3 kilogram itu langka, itu sudah salah, dan menurutnya sebaiknya pangkalan itu dicabut saja izin pangkalannya.

Sekedar informasi, harga gas elpiji 3 kilogram dari agent ke pangkalan sebesar Rp13.500 per tabung, dan dari pangkalan ke pengecer per tabung seharga Rp.15.500.                                                                    EOV: Keindahan Pantai Sekerat Kabupaten Kutim                                                                                     ekspos tv

Reporter : Tamrin    Editor : Abdullah

Apa Reaksi Anda ?

0%0%0%0%0%0%0%0%


Comments

comments


Komentar: 0